20121028

Perempuan Gila Masa Kini

Aku baca kembali bicara semalam pada nada yang beza
Lama sudah aku tidak menulis dengan rima yang jujur dari dada
Bahasa ibunda, biasa tapi mesra.

Orang bilang menulis rima bahasa
mudah, a, a, a, a, a, rimanya akan ada
ah mana sama, yang bermakna dan yang tiada
kan makna puisi itu pada pembaca bukan penulisnya.

Ini pula bukan puisi, bukan juga hanya rima
Ya, suka itu pada rima, seperti sukanya aku pada rupa kamu
tapi cinta hadir pada cerita, seperti cintanya aku pada jiwa kamu
Cerita berbeza, perempuan gila yang sama, memang selalu begitu
Tenggelam timbul, kadang lantang, kadang malu
Entah apa yang dia mahu.

Sukar sebenarnya menjadi perempuan dewasa
Harus lembut bagai tari jangan sampai dihenyak kepala di kaki
Harus indah pada rupa jangan pula itu sahaja yang ada, bahasa entah ke mana
Harus berilmu bagai tok guru baharu layak menjadi ibu, tapi terlebih tahu dibenci selalu
Harus mahir dapur, tahu mengampai jemur, tapi hebat bertukang tak siapa julang.
Harus begitu harus begini,
Dalam hatinya mahu jadi itu mahu jadi ini.
Mana tidak gila, perempuan masa kini?





No comments:

Post a Comment