20100220

Bintang Jauh

Bintang jauh...
Masihkah teguh?

Kalau aku katakan jambat ini yang aku bina mungkin rapuh
Apa sudikah kau turut sama menempuh?

Kalau aku katakan biduk ini yang aku kemudi separa karam
Apa sanggup kau dayung ke laut dalam?

Kalau aku katakan rumah ini yang aku reka rangkanya tidak sasa
Apa mahu kau menetap sama?

Bintang jauh...
Masihkah teguh?

Jalan berliku belum tentu hujungnya mahligai batu
Awan larat nan sarat belum tentu hujannya setempat
Musim bunga 'kan kau tahu luruhnya tiba juga
Senyum ketawa aku, ada masa berair mata merajuk rasa
Manis kata pabila suka kadang teruja terucap bercuka

Apa, bisa disandang segala malang saat terjeruk masa gemilang?

Aduhai bintang jauh...
Masihkah teguh?

Saban-saban membilang usia
Aku tidak tahu bila datangnya sapa
Mungkin tiba mungkin tiada
Mungkin aku yang hilang masa
Ya... aku tidak tahu apa-apa
Aku tidak tahu kita ini esoknya bagaimana
Lalu aku tidak mampu memberi kata setia
Ah, apatah lagi sumpah sang pencinta

Kau bintang jauh
Aku ini, mata tak bisa tatap lama cahaya separa purnama
Kalaupun jatuh ke riba belum tentu bersambut manusia
Kalaupun terpancar sinar menyuluh ruang sukar...
belum pasti aku terbias, sungguhpun sekadar samar
Tiada apa menjadi cagar, tiada indah, tiada budi. tiada harta berekar
Kalaupun ada belitung tumpul belum tentu bisa dibuat senjata
Kalaupun ada selimut kapas belum tentu hangat kasih bernafas

Aku ini, bintang jauh
Dari bumi hanya mampu menjadi saksi
Pada harap yang sedikit terberi oleh sakti Ilahi
Lalu pada kau bintang jauh
Sekiranya masih teguh, teramatlah ampuh
Tunggu, aku ini, di sini...
Rasanya tidak lama.

Kiambang

*tiada apa, sekadar hati keempat tiba-tiba bersuara... agaknya dari mana datangnya rasa?

2 comments:

  1. tak pernah baca sebelum ni. pandai bersajak.
    thanks for following my blog. :)
    kawan peh eh?

    ReplyDelete
  2. terima kasih...
    oh, blog kamu menarik. ya saya kawan dia.

    ReplyDelete