20091019

antara aku dan matahari

hari ini, aku bertembung dengan matahari
sungguh indah wajah berseri-seri
padanya, sebaris senyum ku beri
lalu ku tanya khabarnya pelangi

si matahari terhenti
senyumnya tiba-tiba mati
dan tiada jawab diberi

lalu sekali lagi,
aku bertanya...
"hei matahari apa khabar pelangi?"

lembut, bahuku dipaut
pandangan kami bertaut
lalu matahari mula menyahut

"aku datang padamu, dinginmu ku selimut...
dan cahaya ku kau sambut... tapi mengapa..
mengapa pelangi yang sering kau sebut..???
sedang datangnya selepas ribut,
juga dia memerlukan aku untuk berpaut"

pada seraut wajah matahari ku renungi
rasa bersalah mula memenuhi
namun aku reda sendiri
lalu bicara ku lagi...

"hei matahari, bukankah kau bagiku selalu di sisi?
bukankah, kau akan sering kembali?
bukankah pabila kau pergi, aku menyeru kau kembali?"

"hei matahari, aku tidak perlu bertanya tentang dirimu
kerana kau selalu ada
kerana sinar mu tidak akan reda...
sedang pelangi, datangnya sekali-sekali
belum reda rindu sudah dia pergi..."

awan putih di sisi matahari berhenti menari
datang awan hitam bersilih ganti
membawa pergi si matahari
semuanya... tiba-tiba terhenti.

lalu
menangis langit atas kebiadaban seorang manusia
yang sering mendambakan yang tiada.

sungguhpun matahari sembunyi diri
namun aku masih tidak peduli
sebaliknya berpesta dirimbuni hujan yang tak mahu henti
lalu didatangkan pelangi
supaya damai sebuah rindu di hati...

dan...
saat aku menatap pelangi
hatiku merindui matahari.

kiambang
19102009

::kita sering tidak menghargai segala perkara yang ada di sisi..biarpun selalunya, kita tahu... bahawa kita akan kehilangan apabila perkara itu tiada... seperti mana seorang teman... susah kita menghargai kerana kita tahu dia selalu ada bersama, bahkan kdg-kdg kita mengharapkan teman yg lebih baik... namun pabila tiba-tiba dia pergi, dan sekalipun yang datang lebih baik, atau lebih kita mahu.... tp pada dia, tetap akan kita rindu...
seperti, rindunya aku pada matahari::

No comments:

Post a Comment